pengaruh pandemic covid 19 terhadap pemanasan global | DR. Arif Zulkifli Nasution

pengaruh pandemic covid 19 terhadap pemanasan global

Pandemi Covid-19 memiliki dampak langsung pada lingkungan. Polusi udara menurut WHO membunuh sekitar 7 juta orang setiap tahun dan bertanggung jawab atas sepertiga dari semua kematian akibat stroke, kanker paru-paru dan penyakit jantung. Lebih dari 90% populasi global tinggal di tempat-tempat di mana tingkat pedoman kualitas udara luar WHO tidak terpenuhi, dan sekitar dua pertiga dari paparan ini disebabkan oleh pembakaran bahan bakar fosil, yang juga mendorong perubahan iklim.

Badan Energi Internasional memperkirakan dampak CO2 dari pandemic Covid 19 tanggal 30 April 2020., Dampak pandemic Covid 19 menunjukkan bahwa emisi dapat turun 8%, sekitar 2.600 MTCO2. Pada konteks mitigasi pemanasan glonal, efek Covid-19 tahun 2020 terhadap emisi global perlu turun sekitar 7,6% setiap tahun untuk membatasi pemanasan hingga kurang dari 1,50C di atas. suhu pra-industri. Persentase ini diambil dari laporan kesenjangan UNEP 2019, yang mengacu pada laporan khusus Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC). Hal ini menemukan bahwa emisi global pada tahun 2030 harus 45% di bawah level 2010, untuk membatasi pemanasan ke 1.50C.

Menurut penelitian, yang diterbitkan dalam jurnal Nature Climate Change. Ketika infeksi melonjak pada bulan Maret dan April, negara-negara di seluruh dunia mengalami pengurangan aktifitas mendadak dalam hal mengemudi, terbang, dan hasil industry. Selama masa pandemic Covid 19 Emisi gas rumah kaca global turun 17 % dari yang pernah terjadi sebelumnya. Penurunan tersebut sebesar 100 juta metric tons of carbon dioxide per hari.


Gambar. Perkiraan Emisi Karbon setiap hari tahun 2020
Sumber: Le Quéré et al., Nature Climate Change

Bagi beberapa negara, turunnya emis karbon jauh lebih curam daripada Negara lain. Empat negara atau blok – Cina, Amerika Serikat, Uni Eropa dan India – menyumbang dua pertiga dari penurunan selama empat bulan pertama tahun 2020, setara dengan lebih dari satu juta ton CO2. Total emisi dari industri dan energi tahun lalu mencapai rekor 37 miliar ton.

Misalnya industri utama di Tiongkok beroperasi pada tingkat yang jauh lebih rendah dari normal. Analisis Carbon Brief sebelumnya menunjukkan bahwa krisis untuk sementara waktu mengurangi emisi CO2 di Cina sebesar 25%, dengan emisi masih di bawah normal lebih dari dua bulan setelah negara itu melakukan karantina. Nilai 25% setara dengan sekitar 200 juta ton CO2 (MtCO2). Permintaan perlahan-lahan kembali ke tingkat normal selama periode tujuh minggu yang diperpanjang, membawa penurunan sejauh ini menjadi sekitar 250MtCO2, dengan emisi sekitar 18% lebih rendah dari tingkat biasanya.


Gambar. Emisi karbon menurun berdasarkan wilayah

Sementara penggunaan batu bara di enam pembangkit listrik terbesar Tiongkok turun 40 persen (Axios, 8/3/2020). Menurut data Carbon Brief (4/3/2020) pada awal tahun di Tiongkok emisi turun 25 persen. Melansir Science Alert, Kamis (20/2/2020), emisi karbon di China telah turun sedikitnya 100 juta metrik ton selama dua minggu terakhir. Hal itu disampaikan sebuah penelitian yang diterbitkan Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih (CREA) di Finlandia. Penurunan emisi karbon tersebut hampir enam persen dari emisi global selama periode yang sama tahun lalu.

Garis biru pada grafik di bawah ini menunjukkan bagaimana pembangkit listrik tenaga batu bara biasanya turun rata-rata 50% dalam 10 hari setelah malam tahun baru Cina, ditandai sebagai nol pada sumbu x. Tahun 2020, ditunjukkan dengan warna merah, penurunan yang biasa dalam penggunaan energi telah diperpanjang selama 10 hari sejauh ini, tanpa ada tanda-tanda rebound. Ini karena liburan tahunan diperpanjang untuk memberi pemerintah lebih banyak waktu untuk mengendalikan epidemi – dan permintaan tetap tenang, bahkan setelah dimulainya kembali pekerjaan secara resmi pada 10 Februari.

Padahal sebelumnya Tiongkok ialah pencemar industri yang sangat besar sehingga bahkan penurunan sementara seperti itu mempunyai dampak yang mencolok pada lingkungan. Menurut Kementerian Ekologi dan Lingkungan Tiongkok, proporsi hari dengan good quality air (kualitas udara yang baik) naik 11,4 persen dibandingkan dengan waktu yang sama tahun lalu.di 337 kota di seluruh China. Penurunan tiga minggu kira-kira sama dengan jumlah karbon dioksida yang dikeluarkan negara bagian New York (Myllyvirta, 2020) dalam setahun penuh (sekitar 150 juta metrik ton).


Gambar satelit yang dirilis NASA menunjukkan penurunan dramatis emisi nitrogen dioksida di Tiongkok pada saat wabah Covid-19. Sumber: NASA via CNN

Share this post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

six − one =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

scroll to top